20 Sifat Sifat Wajib Allah

Mengutip buku Akidah Akhlak oleh Chamzah yang dilansir oleh katadata.co.id, sifat wajib Allah SWT ada 20, yang terbagi dalam empat bagian, yakni:

  1. Nafsiyah: Sifat yang berhubungan dengan zat Allah. Jumlahnya hanya ada satu, yaitu Wujud.
  2. Salbiyah: Sifat yang harus melekat kepada Allah yang menunjukan keberadaan dan kesempurnaannya Sifat ini jumlahnya ada 5, yaitu Qidam, Baqa’, Mukhalafatu lil hawaditsi, Qiyamuhu binafsihi, dan Wahdaniyah.
  3. Ma’ani: Sifat wajib Allah yang dapat digambarkan oleh akal pikiran manusia, serta dapat meyakinkan orang lain karena dapat dibuktikan dengan panca indra. Adapun sifat tersebut, Qudrat, Iradat, Ilmu, Hayat, Sama’, Bashar, Kalam.
  4. Ma’nawiyah: Sifat yang berhubungan dengan sifat ma’ani. Jumlahnya ada tujuh, yaitu Qadiran, Muridan, Aliman, Hayyan, Sami’an, Bashiran, dan Mutakalliman.

Sebagai seorang muslim yang mengimani keesaan Allah SWT, maka sudah seharusnya untuk mengetahui sifat-sifat wajib Sang Khaliq beserta artinya. Berikut penjelasan singkat 20 sifat wajib Allah dan artinya:

Sifat Nafsiyah

Sifat ini merupakan sifat yang berhubungan dengan zat Allah, yaitu:

1. Wujud

Wujud berarti ada. Maksudnya, Allah SWT ada dengan sendirinya, tidak ada yang menciptakan. Allah SWT berfiman dalam surat Al-Hadid ayat 4:

 هُوَ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ ۚ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِى ٱلْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ ٱلسَّمَآءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَا ۖ وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْ ۚ وَٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ 

Artinya :

“Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: kemudian Dia bersemayam di atas ´arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hadid: 4).


Sifat Salbiyah

Sifat salbiyah merupakan sifat yang harus melekat pada Allah SWT yang menunjukan keberadaan dan kesempurnaannya. Adapun sifat-sifat tersebut:

2. Qidam

Qidam Artinya dahulu. Allah SWT itu terdahulu dan tidak didahului sesatu. Sebab, jika Allah ada permulaan-Nya, berarti ada yang menciptakan-Nya. Jika ada yang menciptakan, artinya Allah itu huduts (baru) seperti mahluk lainnya. Dalam surat Al-Hadid ayat 3, Allah SWT berfirman:

هُوَ الْاَوَّلُ وَالْاٰخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ 

Artinya :

"Dialah yang awal dan yang akhir yang zhahir dan yang bathin, dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu." (QS. Al Hadid: 3).

3. Baqa’

Baqa’ berarti kekal. Sudah menjadi hukum Allah bahwa setiap mahluk berproses menuju kehancuran atau kebinasaan. Sedangkan, sebagai sang pencipta, Allah SWT kekal dan tidak berubah-ubah. Dalam surat Al-Qasas ayat 88, Allah berfirman:

وَلَا تَدْعُ مَعَ اللّٰهِ اِلٰهًا اٰخَرَۘ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۗ كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ اِلَّا وَجْهَهٗ ۗ لَهُ الْحُكْمُ وَاِلَيْهِ تُرْجَعُوْنَ 

Artinya :

“Janganlah kamu sembah di samping (menyembah) Allah, Tuhan apa pun yang lain. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nyalah segala penentuan, dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan." (Al Qasas: 88).

4. Mukhalafatu lil hawaditsi

Sifat ini berarti berbeda dengan semua mahluk. Baik zat maupun sifatnya, Allah sang Maha Pencipta tidak mungkin sama dengan mahluk ciptaannya. Dalam surat Asy-Syura ayat 11, Allah SWT berfirman:

اطِرُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۗ جَعَلَ لَكُمْ مِّنْ اَنْفُسِكُمْ اَزْوَاجًا وَّمِنَ الْاَنْعَامِ اَزْوَاجًاۚ يَذْرَؤُكُمْ فِيْهِۗ لَيْسَ كَمِثْلِهٖ شَيْءٌ ۚوَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ

Artinya:

"(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri yang berpasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak yang berpasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha mendengar dan melihat." (QS Asy-Syura: 11).

5. Qiyamuhu binafsihi

Qiyamuhu binafsihi Artinya berdiri sendiri. Allah SWT tidak membutuhkan bantuan apa pun dan dari siapapun. Dalam surat Al-Ankabuut ayat 6, Allah SWT berfirman:

 وَمَنْ جَاهَدَ فَاِنَّمَا يُجَاهِدُ لِنَفْسِهٖ ۗاِنَّ اللّٰهَ لَغَنِيٌّ عَنِ الْعٰلَمِيْنَ 

Artinya :

"Dan barang siapa yang berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam." (QS. Al-Ankabuut: 6).

6. Wahdaniyah

Wahdaniyah berarti Maha Esa. Allah hanya satu. Tidak ada dua Tuhan. Mustahil Allah SWT bersifat ta’addud atau berbilang. Dalam surat Al-Anbiya ayat 22, Allah berfirman:

لَوْ كَانَ فِيْهِمَآ اٰلِهَةٌ اِلَّا اللّٰهُ لَفَسَدَتَاۚ فَسُبْحٰنَ اللّٰهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُوْنَ 

Artinya :

"Sekiranya ada di langit dan di bumi Tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rusak binasa. Maka Maha suci Allah yang mempunyai 'Arsy daripada apa yang mereka sifatkan." (QS. Al-Anbiya': 22). Sifat Ma’ani Sifat Ma’ani merupakan sifat wajib yang dapat digambarkan oleh akal pikiran manusia dan dapat meyakinkan seseorang. Adapun sifat-sifat tersebut:

7. Qudrat

Qudrat berarti kuasa. Jagat raya beserta isinya merupakan bentuk nyata kuasa Allah. Dalam surat Al-Ahzab ayat 27, Allah berfirman:

وَاَوْرَثَكُمْ اَرْضَهُمْ وَدِيَارَهُمْ وَاَمْوَالَهُمْ وَاَرْضًا لَّمْ تَطَـُٔوْهَا ۗوَكَانَ اللّٰهُ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرًا ࣖ

Artinya:

"Dan Dia mewariskan kepadamu tanah-tanah, rumah-rumah dan harta benda mereka, dan (begitu pula) tanah yang belum kamu injak. Dan Allah Mahakuasa terhadap segala sesuatu." (QS Al-Ahzab: 27).

8. Iradat

Iradat Artinya berkehendak. Allah bebas berkehendak tanpa ada siapapun yang memerintah atau melarangnya. Segala sesuatu Dia ciptakan atas kehendaknya. Dalam surat Yasin ayat 82, Allah berfirman:

 ِنَّمَآ اَمْرُهٗٓ اِذَآ اَرَادَ شَيْـًٔاۖ اَنْ يَّقُوْلَ لَهٗ كُنْ فَيَكُوْنُ 

Artinya:

"Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" Maka terjadilah ia." (QS. Yasin: 82).

9. Ilmu

Ilmu artinya mengetahui. Allah mengetahui segala sesuatu, baik yang tampak maupun yang tidak, besar maupun kecil, yang sudah maupun yang akan terjadi. Allah juga mengetahui segala sesuatu yang ada di dalam hati. Dalam Al-Qura’an surat Al-Anfaal ayat 75, Allah berfirman:

اِنَّ اللّٰهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌࣖ...

Artinya:

"Sesungguhkanya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." (QS. Al-Anfaal: 75). 

10. Hayat

Hayat artinya hidup. Allah hidup dengan sendirinya, tidak ada yang menghidupkan dan mustahil untuk mati. Dalam Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 255, Allah berfirman:

للّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۚ اَلْحَيُّ الْقَيُّوْمُ ەۚ لَا تَأْخُذُهٗ سِنَةٌ وَّلَا نَوْمٌۗ لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِۗ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهٗٓ اِلَّا بِاِذْنِهٖۗ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۚ وَلَا يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهٖٓ اِلَّا بِمَا شَاۤءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَۚ وَلَا يَـُٔوْدُهٗ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ 

Artinya:

"Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha besar." (QS. Al-Baqarah: 255).

11. Sama’

Sama’ artinya mendengar. Allah maha mendengar apa yang ada di langit dan bumi, yang lantang maupun yang lirih. Pendengaran Allah tidak terbatas. Dalam Al-Qur’an surat Ibrahim ayat 39, Allah berfirman:

اِنَّ رَبِّيْ لَسَمِيْعُ الدُّعَاۤءِ... 

Artinya:

"Sesungguhnya Tuhanku, benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa.". (QS. Ibrahim: 39).

12. Bashar

Bashar artinya melihat. Allah melihat segala sesuatunya tanpa terbatas waktu. Dia melihat yang telah, sedang, maupun yang akan terjadi. Semua mahluk tidak lepas dari pengelihatan Allah. Dalam Al-Qur’an surat Al-Buruj ayat 9, Allah berfirman:

وَاللّٰهُ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيْدٌ...

Artinya:

“Dan Allah Maha menyaksikan segala sesuatu.” (QS. Al-Buruuj: 9 ).

13. Kalam

Kalam berarti berfirman atau berbicara. Dalam Al-Qur’an surat An-Nisa ayat 164, Allah berfirman:

وَرُسُلًا قَدْ قَصَصْنٰهُمْ عَلَيْكَ مِنْ قَبْلُ وَرُسُلًا لَّمْ نَقْصُصْهُمْ عَلَيْكَ ۗوَكَلَّمَ اللّٰهُ مُوْسٰى تَكْلِيْمًاۚ

Artinya:

“Dan (kami telah mengutus) Rasul-rasul yang sungguh telah Kami kisahkan tentang mereka kepadamu dahulu, dan Rasul-rasul yang tidak Kami kisahkan tentang mereka kepadamu. dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung.” (QS. An-Nisa': 164 ).

Sifat Maknawiyah

Allah SWT memiliki tujuh sifat maknawiyah, yaitu:

14. Qadiran

Qadiran berarti Maha Kuasa. Allah adalah zat yang Maha Kuasa atas segala sesuatunya. Dalam Al-Qur’an surat Al-Maidah ayat 120, Allah berfirman:

لّٰهِ مُلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَمَا فِيْهِنَّ ۗوَهُوَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ ࣖ 

Artinya:

“Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al-Maidah: 120).

15. Muridan

Muridan artinya Maha Berkehendak. Allah SWT berfirman dalam surat An-Nisa’ ayat 26:

يُرِيْدُ اللّٰهُ لِيُبَيِّنَ لَكُمْ وَيَهْدِيَكُمْ سُنَنَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَيَتُوْبَ عَلَيْكُمْ ۗ وَاللّٰهُ عَلِيْمٌ حَكِيْمٌ 

Artinya:

“Allah hendak menerangkan (hukum syari'at-Nya) kepadamu, dan menunjukimu kepada jalan-jalan orang yang sebelum kamu (para Nabi dan shalihin) dan (hendak) menerima taubatmu. Dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS. An-Nisa': 26).

16. Aliman

Aliman berarti Maha Mengetahui. Pengetahuan Allah tidak terbatas, baik yang tampak maupun yang tidak tampak. Dalam Al-Qur’an surat Al-Mujadilah ayat 7 Allah SWT berfirman:

اِنَّ اللّٰهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ...

Artinya:

“Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. Al-Mujadalah: 7).

17. Hayyan

Artinya Maha Hidup. Allah Maha Hidup dan kekal selama-lamanya. Dalam Al-Quran surat Ali Imran ayat 2, Allah berfirman:

 َللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُۗ

Artinya:

“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya.” (QS Ali Imran :2).

18. Sami’an

Sami’an artinya Maha Mendengar. Allah mendengar segala sesuatu, baik yang bersuara maupun yang tidak. Dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 127, Allah berfirman:

وَاِذْ يَرْفَعُ اِبْرٰهٖمُ الْقَوَاعِدَ مِنَ الْبَيْتِ وَاِسْمٰعِيْلُۗ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا ۗ اِنَّكَ اَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

Artinya:

“Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdoa): "Ya Tuhan Kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui." (QS. Al-Baqarah: 127).

19. Bashiran

Allah SWT bersifat Maha Melihat atas segala sesuatu. Dalam Al-Qur’an surat Al-Isra ayat 17, Allah berfirman:

وَكَمْ اَهْلَكْنَا مِنَ الْقُرُوْنِ مِنْۢ بَعْدِ نُوْحٍۗ وَكَفٰى بِرَبِّكَ بِذُنُوْبِ عِبَادِهٖ خَبِيْرًاۢ بَصِيْرًا 

Artinya:

“Dan berapa banyaknya kaum sesudah Nuh telah Kami binasakan. Dan cukuplah Tuhanmu Maha mengetahui lagi Maha melihat dosa hamba-hamba-Nya.” (QS. Al-Isra' : 17 ).

20. Mutakalliman

Mutakalliman artinya Maha Berkata-kata (berbicara). Allah SWT berfiman dalam Al-Qur’an surat An-Nisa’ ayat 164, yang berbuyi:

وَكَلَّمَ اللّٰهُ مُوْسٰى تَكْلِيْمًاۚ... 

Artinya:

“Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung.” (QS. An-Nisa': 164).

Do'a untuk Pemimpin

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِنَا، اَللَّهُمَّ وَفِّقْهُمْ لِمَا فِيْهِ صَلَاحُهُمْ وَصَلَاحُ اْلإِسْلَامِ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ أَعِنْهُمْ عَلَى الْقِيَامِ بِمَهَامِهِمْ كَمَا أَمَرْتَهُمْ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اَللَّهُمَّ أَبْعِدْ عَنْهُمْ بِطَانَةَ السُّوْءِ وَالْمُفْسِدِيْنَ وَقَرِّبْ إِلَيْهِمْ أَهْلَ الْخَيْرِ وَالنَّاصِحِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِ الْمُسْلِمِيْنَ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ

Allahumma ashlih wulaa ta umuurinaa, Allahumma waffiq hum limaa fiihi shalaa huhum wa shalaa hul islaami walmuslimiina, Allahumma a'inhum 'alalqiyaami bimahaa mihim ka maa amartahum yaa rabbal'aalamiin. Allahumma ab'id 'anhum bithoonatassuu i wal mufsidiina wa qarrib ilayhim ahlalkhayri wannaashihiina yaa rabbal'aalamiina. Allahumma ashlih wu laata umuuril muslimiina fii kulli makaanin.

Artinya:

“Ya Allah, jadikanlah pemimpin kami orang yang baik. Berikanlah taufik kepada mereka untuk melaksanakan perkara terbaik bagi diri mereka, bagi Islam, dan kaum muslimin. Ya Allah, bantulah mereka untuk menunaikan tugasnya, sebagaimana yang Engkau perintahkan, wahai Rabb semesta alam. Ya Allah, jauhkanlah mereka dari teman dekat yang jelek dan teman yang merusak. Juga dekatkanlah orang-orang yang baik dan pemberi nasihat yang baik kepada mereka, wahai Rabb semesta alam. Ya Allah, jadikanlah pemimpin kaum muslimin sebagai orang yang baik, di mana pun mereka berada.”

(Rumaysho.com)

Do'a Menjadi Pembicara yang Baik (Do'a Nabi Musa)

 رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي يَفْقَهُوا قَوْلِي

“Robbis rohlii shodrii, wa yassirlii amrii, wahlul ‘uqdatam mil lisaani yafqohu qoulii.”

Artinya:

“Ya Rabbku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku.” (QS. Thaha 25-28).